Laman

Saturday, 9 June 2012

Aku Mengenalnya Saat di Pelaminan

Desiran angin malam itu begitu dingin, rangkaian gerbong besi seperti ular besi berjalan mengantarkanku pulang menuju surabaya untuk meninggalkan sejenak hingar bingar penuh kesesakan kota Jakarta. Kereta executive class melaju dengan mulus tidak mengenal yang namanya macet *ya gimana mau macet lha wong jalannya punya dia sendiri heeee..*

Malam itu moment yang gak pernah bisa aku lupakan, cerita Ibu itu selalu terngiang karena begitu kagum dan takjubnya batin ini akan kisah beliau seorang Ibu yang luar biasa kisah hidupnya. Awalnya aku hanya duduk terdiam membisu disamping beliau, Ibu-ibu yang sudah berumur bawa barang bawaan yang cukup banyak melakukan perjalanan jauh sendirian?! pikiranku melambung dan bertanya-tanya, anaknya kok tega ya?? Suaminya gimana sih?? Ntar kalau ada apa-apa di jalan gimna? gmn?? gmn?? gmn??, Namun, semua pertanyaan itu aku tepiskan agar otak-ku ini tidak keracuanan untuk berpikiran negatife pada orang lain.

Perlahan dengan di hiasi dengkuran penumpang lain yang asik menikmati tidurnya aku ajak Si Ibu ngobrol. Awalnya say hello tanya dari mana?? mau ke mana?? aslinya mana?? Lama-lama si Ibu bercerita tentang pengalaman hidupnya yang keren abis menurut saya. Si Ibu ini ternyata anaknya pada sukses meski beliau bukan dari golongan orang kaya. Namun, bukan itu yang bikin aku terkagum. Terus yang mana lho men?? Yupz.. cerita perihal awal mula beliau merajut rumah tangga dan menjalani hari-harinya bersama suaminya yang keren dan sampai bisa men-sekolahkan anaknya dan sampai menikahkan anaknya.

Wajahnya yang polos dengan aura keibuan perlahan mulai bercerita dengan hiasan senyuman kadang tersipu malu Si Ibu bercerita dengan penuh penghayatan. Mungkin beliau ingin menasehati aku kali ya. Mas Ini di minum Teh-nya mumpung masih hangat, Iya bu jawabku. Si Ibu membelikan aku Teh hangat, bayangin coba masak aku di belikan?? Namun, Si Ibu memaksa apa boleh buat sebagai rasa penghormatan aku minum dan Si Ibu mulai bercerita.

Sudah menikah Mas?? tanya si Ibu, Belum Bu, ini baru lulus dan sekarang lagi kerja di Jakata. Ibu kok Sendirian? dari mana tadi bu?, Ini mas dari sambang ke rumah anak kangen sama cucu yang di bandung. Tadinya mau di antar tapi aku gak mau lha wong ibu sudah biasa sendirian. Mau di suruh naek pesawat gak biasa aku mas ceritanya penuh semangat.
Ibu kok minum Kopi?? Iya mas kepalaku pusing iki, kalau gak tak minumi kopi tambah mumet. Sebenarnya sama dokter aku gak boleh minum kopi karena aku punya jantung mas. Tapi yow wes bene mas wong sirahku mumet.

Perbincangan hal-hal yang umum begitu panjang lebar dan tidak nampak raut muka ngantuk pada wajah beliau. Wah.. anak jaman seakrang beda ya mas dengan di jaman aku dulu. Iya bu kenaoa emangnya? tanyaku penasaran dan ya itung-itung mencuri pengalaman si ibu. Aku dulu mas nikah sama bapak itu gak kenal gak apa blas mas. Masak bu?? tanyaku penasaran, gak pacaran dulu gitu?? gak ketemuan dulu gitu atau di kenalin ma bapk-ibu?? tanyaku nerocos ma Si Ibu.
Sumpah mas beneran..!! aku sama bapak itu ketemu ya pas di acara nikahan pas ijab Qobul. Buset keren abis ni cerita ibu dalam batin aku berbisik sepertinya asik ni, terus ku gali cerita ibu sebagai rasa penasaranku.

Terus BU?? Ya gitu sebenernya saya dulu wes kadung seneng mas sama orang lain. Kita sudah pacaran dan sama-sama seneng gitu mas. Tapi bapak-ibu menjodohkan saya sama si bapak, ya anak jaman dulu kan wes manut nurut apa kata orang tua mas. Tapi masak bu gak kenalan dulu atau gimana gitu?? Di bilangin gak percaya sampean iki. Ya pas acara hari-H itu saya pertama kali ketemu sama si bapak. Ya rasanya memang aneh mas awal-awal, lha gimana gak aneh aku jan gak kenal blass langsung nikah gini. Risih awalnya mas, aku di pegang tanganku aja langsung tak lempar kok tangan bapak dulu... weeee... keren juga ya cerita si ibu ini. ceritapun terus berlanjut.

Habis nikah dapat dua hari kita langsung pergi ke luar jawa mas, tepatnnya di Pulau sulawesi di suatu daerah tempat bapak dines. Sepanjang perjalanan si bapak berusaha deketin ibu, Ya pengen mesra-mesraan gitu mas, tapi ya aku risih mas lagi-lagi si ibu melakukan adegan yang sama. Melempar tangan si bapak yang ingin sekedar megang tangan si Ibu dan ingin memeluk istrinya yang baru dinikahi. Terus giman bu?? aku semakin penasaran dengan story of love dari si Ibu ini.

Pelan-pelan lambat laun sudah terbiasa dan saling kenal mas. Alhamdulilah kita dikaruniai 3 orang anak *kalau gak salah ane agak lupa*. Si ibu begitu pinter masak dan sangat kreative, di setiap harinya beliau buat masakan dan di jual di komplek perumahan tempat beliau tinggal dan banyak yang suka. Hidupnya berpindah ke beberapa kota sebelum akhirnya menetap di salah satu kota di jawa timur.

Demi membantu si Bapak untuk biaya sekolah anak, Si Ibu melanjutkan hobinya jualan makanan. Ibu berjualan aneka makanan kas jawa. Langganannya begitu banyak dan ramai. Bahkan ketika Ibu gak bisa jualan para pelangganannya banyak yang bingung.

Cerita keren dari Ibu pas jualan adalah ketika adzan berkumandang tempat jualannya di tinggal begitu saja. Dan beliau langsung mengambil air wudhu untuk sholat tepat waktu. Wowww.. keren si Ibu. Masak gak ada yang jaga Bu? tanyaku penasaran. Ya wes biar di jaga Gusti Allah mas lagian semua sudah langganan mas ya biarkan mereka kadang ambil-ambil sendiri. Rizki kan di atur sama Alah mas, Allah yang memberi rizki ya ketika di panggil ya segera berangkat. Aku itu bukan orang yang ngerti agama banget mas gak kayak anak saya tapi ya sholat bagiku is NO ONE.

Ibu itu jualan Tipa sore sampe malem mas, kadang di marahin ma anak karena jualan sampe larut malam. Tapi ya gimana mas kasihan ma langganan ibu. Maklum kawan si Ibu ini penjual nasi yang sukses. Dan pernah mas pas pulang dari jualan becak yang Ibu naiki jumplang dan semua berserakan dijalan dan apeslah Ibu harus di rawat di rumah sakit berhari-hari. Uang hasil jualan habis mas.hehee.. tawanya kecil menghiasi ceritanya. Sudah di suruh gak boleh jualan ma anak-anak mas tapi tetep aja Ibu jualan.

Tragedi terjadi lagi beberapa tahun kemudian pas Ibu jualan, hari itu pas ramadhan mas jualan sangat laris. Malam semakin larut dan Ibu tetep terus berjualan. Tiba-tiba dada ibu begitu sesak, pandangan ibu sudah gak fokus, dua bola mata yang bening menerawang berpuar-putar tak bisa melihat sekitar dengan jelas dan ibu pingsan di tempat. Kemudian saat tersadar Ibu sudah berada di rumah sakit mas dan si Dokter dengan gamblang jelas dan tegas ngomong bahwa Ibu kena Jantung dan harus ini itu bla..bla...bkle...ble.... seolah-olah seperti monster yang siap menyergap mangsanya omongan -omongan dokter tersebut. Lamunan ibu melayang-ayang jutaan tanya mebahana di lamunan alam bawah sadarnya. Uang dari mana?? Ntar kalaupun di operasi ya kalau sembuh kalau gak kan eman-eman?? anak-anak ntar gimana?? Gmn?? Gmn?? harus apa?? dan jejealan pertanyaan yang semakin menekan pikiran.

Tanpa pikir panjang ketika badan sudah mendingan Ibu memutuskan pulang mas, Duwet gambar opo mas yang mau dibuat bayar rumah sakit. Ibu pulang dan ibu kasih obat ala tradisional dan alhamdulilah sampe sekarang di umur ibu yang sudah tinggal menunngu jemputan ini gak pernah kambul lagi. Subhanallah segala puji syukur hanya untukmu Ya Rabb atas nikmat kesehatan yang Engkau beikan. Hati ini hanya bisa bedecak kagum mendengarkan cerita Ibu yang luarbiasa ini. Terenyuh, kagum, salut, dan sungguh unpredictable kalau ada Ibu yang luarbiasa jalan hidupnya.

Alhamdulilah mas sekarang anak-anak sudah pada berumahtangga dah punya cucu, beliau menimpali dan melanjutkan cerita tentang awal pernikahan anak perempuanya. Kisah pernikahan anak perempuanya gak jauh beda dengan Si Ibu cuman jalanya agak sedikit bumbu ala anak muda jaman sekarang. Anak saya dulu pertama dikenal seorang laki-laki mas, ya sering ke rumah gitu. Ya ibu tanyain siapa nak?? Temen saya bu jawab anaknya polos. Setelah beberapa bulan ada anak laki-laki yang meminta anak ibu mas. Ya tak tanyakan ke anaknya mau apa tidak?! Terus anak ibu gimana?? ya manut Ibu mas, tapi ibu minta ketemuan dulu biar gak kayak ibu dulu..heheee...

Ibu kaget mas tiba-tiba anaknya bawa rombongan keluarga ke rumah, saya kira cuman bawa orangtua dan adeknya untuk prosesi lamaran. Ibu itu sudah terlanjur masak gak banyak dan di rumah ya cuman saya sediakan kursi gak banyak. Tapi alhamdulilah semua lancar dan sekarang sudah punya anak satu.

Tidak terasa si Ibu bercerita cukup panjang dan malam semakin larut. Pelan-pelan aku tidak ngajak ngobrol lagi si ibu agar beliau istirahat cukup. Si Ibu tidur begitu pulas..

Anganku masih di bayang-bayangi cerita ibu yang bikin aku terkagum. Sesekali suara Ton...Ton... Jezzz..Jez... kereta api membuyarkan lamunanku. Maha besar Engkau Ya Allah yang menunjukan padaku cerita dari kisah perjalanan hidup salah satu hambamu. Beliau gak pake pacaran bahkan kenal aja enggak namun bisa membina rumah tangga yang langgeng. Ini bukti janjimu bahwa pacaran paska menikha itu keren. Aku semkain tertunduk pilu dan pikiranku mengajaku melamun jauh menerawang ke awang-awan semoga suatu saat nanti aku bisa membangun rumah tangga yang keren juga Semoga cerita ini bisa menjadikan inspirasi bagiku bahwa lika-liku dinamika kehidupan begitu luarbiasa dan hanya dengan mendekatkan diri pada Allah semata adalah kuncinya.

Tidak terasa lamunanku berakhir dengan ketiduran deh.. hehee...
Demikianlah sepenggal cerita diperjalanan yang mempertemukan aku dengan sosok Ibu yang keren terus berjuang menjadi Istri yang baik di saat seperti apapun kondisi suami. Seorang wanita yang merajut jalinan cintanya setelah terikat dalam tali pernikahan dan Allah memberikan jawaban atas janjinya pada si Ibu. Seorang wanita yang gak pernah menyerah dan terus berjuang buat keluarga dan kebahagiaan anak-anaknya...

Ini menjadi perenungan bagi kita semua agar kita bisa melek dan mengerti betapa perjuangan Ibu-Bapak begitu besar buat kita. Agar kita lebih bersyukur akan kondisi dan keadaan kalian yang lebih enak, nayaman, mapan, gak pernah kekurangan, tinggal sebut ini itu saat pengen sesuatu. Seorang wanita yang tidak pernah lupa akan sholatnya meski sibuk dengan dagangannya yang laris beliau tinggalkan saat adzan berkumandang. Bagaimana dengan anda-anda yang generasi muda yang kerjaanya gak sesusah si Ibu, Generasi muda yang hanya sibuk dengan maian HP, Nonton TV, Sok sibuk belajar, Sok sibuk ini itu dan tak menghiraukan saat adzan berkumandang. Kepasrahan seorang wanita pada Allah membuktikan bahwa Allah menjawab akan janji-janjinya.

Ahh.. ternyata sudah terlalu panjang aku bercerita..heheee.. semoga bermanfaat bagi yang kesasar di coretan saya ini. Semoga menginspirasi dan kita bisa merenung dan berbenah mulai dari sekarang..

Salam penuh semangat
somen_49
at Office